Dahulu kala, ada ratu yang suka sama Muhammad, hobinya nongrong di gua sama sohibnya, Isac Newton. Kadang-kadang pas nongkrong mereka ketemu Jesus yang suka semedi mensucikan jiwa raga. Ternyata tempat gua itu punya orang tajir bernama Budha yang sebelumnya diserah terima sama conficius. Di sebeang itu ada tempat senam, yang sering didatengin ST paul kalo bajunya lagi kekecilan alias lagi gemuk. Pas berangkat ke tempat senam, dia suka balapan sama Gutenberg sambil makan cemilan buatan Columbus. Kadang- kadang Einstein suka ikutan balapan, tapi karna usah sesepuh jadi gak kuat lagi. Nah hal itu bikin sobatnya Einstein, Pasteur jadi sebel karna gak ada temen buat ngedobel lagi. Untung aja ada Galileo galilei yang suka nemenin makan timbel dan suka cerita fabel. Di seberang jalan, ada toko mebel punya Eulid sama Moses, langganannya si Charles yang punya tempat nambal ban. Itu tambal ban bejubel banget sampe Si huang ti ngasih tempat itu papan label di bulan agustus. Disebeang tambal ban itu ada toko sambel punyanya Copernicus yang dibantuin jualan sama istrinya, Antoine, yang suka jadi juru masak di dapur.